Lagi Lagi Sebel !!!

Udah ada plan buat week end bareng, gak taunya di cancel. Sebel nggak sih ? padahal udah nyiapin buat masak ayam bakar + sambel + lalapan. Wuih sedap !!! Tiba-tiba mesti batal gara-garanya dia mesti ke daerah. Gimana nggak sebel kalo bahan-bahan udah siap semua, tinggal dimasak aja dan tiba-tiba nggak jadi. Gimana nggak sebel kalo acaranya dicancel untuk suatu urusan yang nggak penting (menurut aku). Sebel … sebel … sebel !!!

Dia ngerasa nggak sih kalo udah bikin aku bete ? Ngerasa nggak kalo hal-hal semacam ini bikin aku makin nggak mood mau ketemu dia ? Baru aja semalam dipastikan bakal week end bareng. Nggak taunya besok pagi dibatalin gara-gara pamannya ngajak dia ke acara wedding party ponakannya. Bukan dia banget gitu loh. Say yes saat diajak ke suatu acara yang lokasinya hampir 200 km, dan sebelumnya sama sekali nggak ada rencana buat berangkat. It makes me curios. Hmm … hmm … is it something wrong ? Hopefully not.

Published in: on 21 Juli 2009 at 3:50 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Tape Deh …

Ngajarin karyawan baru lagi nih. Tape deh … moga yang ini bisa betah. Capek bo’ ngajarin mulu. Soalnya yang terakhir paling lama bertahan cuma 3 bulan udah minta resign. Emang rada susah ngajarin marketing. Apalagi untuk produk IT. Butuh pengetahuan khusus dan minat belajar yang tinggi untuk bisa cepat menyesuaikan diri.

Published in: on 18 Juli 2009 at 4:09 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Datang Ke Kantor Lebih Pagi Yuk …

Tiba di kantor lebih pagi menyenangkan ya. Tiba lebih awal, berarti punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal lain sebelum bekerja. Seperti pagi ini. Kantor masih sepi. Berita pagi di koran sudah menunggu untuk dibaca.

Suasana masih hening, tak ada celotehan si Gatot yang tiap pagi menyapa si Budi dengan ledekan dan ejekan. Sungguh menyenangkan, kantor jadi serasa rumah sendiri.

Pagi-pagi gini enaknya ngecek email dan blog pribadi tanpa kuatir ada longokan kepala yang menyembul dengan rasa ingin tahu yang besar. Huh, mereka itu mau tau …. ajah urusan pribadi eikeh.

Well, salah satu yang aku suka jika datang paling pagi adalah melihat mereka yang grasak grusuk pengen baca koran lebih dulu sebelum pukul 9 berdentang. Soalnya setelah jam itu, nggak bakalan ada yang boleh baca. Semuanya mesti udah di ruangan masing-masing dan memulai aktivitas bekerja. Heheh … baca koran itu semacam ritual yang sakral tiap paginya. Soalnya rasanya rugi kalo nggak baca. Padahal di rumah juga ada kan ? Cuma nggak sempat aja bacanya. Soalnya bangunnya sering kesiangan, berangkat ke kantor pake buru-buru, nggak sempat sarapan pula. Walhasil mesti berburu baca koran di kantor. Wkwkwkwk.

Published in: on 15 Juli 2009 at 6:02 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

New Theme

Asik … tema baru, suasana baru, semangat baru.

Ayo … ayo … ayo …. tambah semangat ya nerbitin tulisannya. Tema baru ini lebih adem kan ya ? Mata nggak sepet karena warnanya nggak ngejreng kayak yang k emaren. Trus fontnya sudah agak lebih besar, jadi kalo ngebaca nggak mesti terlalu dekat ama layar kompi. Jadi lebih nyaman deh kalo bertandang ke sini. Iya kan ? Moga-moga nggak pada bosan ya nyasar kesini. 🙂

Mohon maaf ya kalo blog ini udah jarang tersentuh oleh yang punya. Soalnya selain kerjaan makin tambah banyak, nih mata juga mulai cepat bosan kelamaan di depan layar. Jadi nerbitin postingan suka semaunya. Heheh.

Harap maklum ya sodara-sodara.

Published in: on 15 Juli 2009 at 5:00 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Ahh …

Banyak yang ragu akan keseriusannya. Saat mereka tau sekian lama hubungan terbina namun tak kunjung bertemu muara. Ahh … sampai kapan aku mampu menyumpal kedua kuping ini hingga hati tak ikut tercemari oleh pendapat mereka.

Sering kali tak yakin akan kesungguhannya. Saat kusadari banyak waktu terbuang bersamanya. Ahh … sampai kapan aku sanggup menahan hati ini hingga tak beralih ke orang lain.

Pikiranku mulai melirik ke arah lain. Melirik kemungkinan adakah sesuatu yang sanggup mengubah pendirian. Ahh … ku tak sanggup memikirkannya sejauh itu.

Hati mulai merasa. Merasakan bahwa perjalanan masih amat teramat panjang untuk dapat dilalui bersamanya. Ahh … ku harap aku mampu menunggu hingga kami tiba di jalan itu dan melaluinya bersama.

Published in: on 14 Juli 2009 at 9:33 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Bener-bener Postingan Nggak Penting

Dari sekian banyak pengunjung di blog ini, kebanyakan mereka kesasar di postingan-postingan ini.

1. sepeda

2. distro

3. kebaya

Kok nggak pada bosan sih nyasar kesitu ? Emang nyasar mesti pilih-pilih ya mbak ? Heheh.

Yang paling sering dikunjungi adalah posting mengenai sepeda. Ternyata jaman sekarang masih banyak juga ya yang minat ama sepeda. Mereka peduli banget ama global warming kali ya. Tapi sepeda di jaman sekarang emang bukan sekedar alat transportasi doang. Lebih banyak dijadikan alat untuk berolah raga.

Setelah sepeda, pengunjung juga banyak yang nyasar di distro dan kebaya. Mereka lagi nyari model pakaian yang lucu-lucu kali ya. Sayangnya jika mereka teteup keukeh nyasar di sana, mereka nggak bakal dapat model pakaian atau kebaya yang lucu-lucu. Abisnya disitu aku cuma curhat doang kok. Kebetulan aja temanya seperti itu. Heheh. Sori ya visitor semua.

Sebenarnya nih ya. Kalo ditelusuri dari postingan pertama hingga postingan yang sekarang, isinya tuh hampir nggak ada yang menarik. Soalnya rata-rata cuma cuap-cuap doang. Sekedar online diary (tuh istilah dari siapa ya ?) gitu. Jadi buat orang lain pastinya nggak teramat penting buat dibaca. Tapi buat yang punya blog, pastinya penting dong ah.

Otre deh, yang pastinya postingan kali ini juga nggak ada penting-pentingnya. Yang penting buat aku adalah … bisa menuh-menuhin kuota postingan. Ini udah postingan yang keberapa ya ? Dah cukup seribu belom ???  😉

Published in: on 14 Juli 2009 at 3:48 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

My New M3510

Dah dua minggu ini lagi mainin hape baru. Samsung M3510 Beat. Awalnya sih lebih tertarik dengan fitur Samsung L700. Tapi setelah melihat warna cerah M3510, jadinya lebih milih M3510. Kalau dari fitur sih, emang lebih lengkap L700 ya. Karena udah lengkap dengan 3G. Tapi karena berhubung mata lebih naksir si soft white yellow itchu … ya udah L700 dilewatin aja. Tapi sebenarnya sayang banget sih dah nyuekin 3G nya ituh. But anyway on my way busway … still love my white yellow.

Cukup puas juga sih makenya. Soalnya buat aku yang paling penting bisa telepon dan sms-an. Untuk fasilitas yang lain, minimal bisa foto-fotoan dan dengerin musik. Tapi yang lebih penting harus bisa MMS-an. Kayaknya rugi banget deh kalo ada foto bagus trus nggak langsung dikirimin ke orang-orang. Heheh … narsisnya mulai keliatan.

Untuk koneksitas, M3510 lumayan bagus. Pengiriman via GPRS dan Bluetooth lumayan cepat. Jadi nggak perlu nunggu lama cuma buat ngirim beberapa file. Hanya saja aku masih belum bisa ngutak atik browsernya. Dah nyoba launch ke yahoo atau google, tapi nggak bisa mengakses. Entah pengaturan browsernya mesti aku benahin dulu atau gimana.

Satu hal yang bikin aku bete, baterenya cepat drop. Mungkin karena GPRS aktif terus. Soalnya belum bisa nemuin cara buat nggak ngaktifinnya. Kayaknya hape ini emang dirancang untuk GPRS terus aktif.

Dan mungkin juga karena saat pemakaian pertama, baterainya cuma aku charge selama 2 jam. Padahal katanya harus ngecharge minimal 4 sampai 8 jam. Emang dasar akunya yang bandel, trus gimana dong ? Heheh.

Published in: on 13 Juli 2009 at 7:18 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Kacau Bener Deh

Barusan aja ngerasain gimana rasanya nggak punya duit sama sekali. Gara-garanya dompet kecopetan, di tas dan saku sama sekali nggak ada duit receh kecuali koin 500 perak. Kebayang nggak kalo kamu lagi kebingungan di tengah keramaian mal dan nggak tau mesti ngapain. Benar-benar blank and speechless.

Beruntung karena kecopetan pas aku udah hampir selesai belanjanya. Jadi barang yang nggak sempat kebeli cuma aksesoris doang. Padahal rencananya si adek yang ditemenin belanja pengen genit-genitan pas masuk sekolah barunya. Mungkin si pencopet ngeliat kita lagi lengah karena kebanyakan kantong belanja, jadinya nggak nyadar kalo dompet nggak ada yang merhatiin. Lagian siapa suruh kegenitan megang kantong belanjaan sambil ikutan nyempil di tengah-tengah kerumunan penonton yang lagi nyaksiin penampilan Patton dan Debo. Itu loh … si Idola Cilik di RCTI. Kebetulan mereka ada show di mal ini. Jadinya si adek yang ngefans berat ama Debo nggak bisa melewatkan kesempatan buat jeprat-jepret dan ngerekam aksinya.

Masih beruntung juga karena yang ilang nggak banyak dokumen penting. Cuma ATM, KTP dan duit yang nggak cukup banyak untuk ukuran pencopet 😉 . Yang benar-benar beruntung karena STNK yang biasanya aku simpan di dompet, sebelumnya udah sempat aku pisahin. Udah ada feeling duluan kali ya kalo mau kecopetan. Heheh. Soalnya bakalan ribet banget deh kalo mesti ngurusin STNK hilang. Ya udah, barang yang ilang diikhlaskan saja. Toh masih bisa nyari gantinya. KTP ilang tinggal bikin, ATM ilang tinggal blokir dan bikin lagi. Duit ilang … kan akhir bulan dah gajian lagi 🙂 . Still keep smiling.

Yang bikin bete tuh karena nggak punya duit sama sekali buat bayar parkir. Gimana dong ? Punya kendaraan buat pulang tapi sama sekali nggak punya duit buat bayar parkir meski cuma 5000 rupiah doang. Sengsaranya diriku. Awalnya masih belum panik saat ngeliat handphone masih ada. Jadi bisa mikir untuk telepon teman-teman yang hari itu ada shift kerja di mal atau teman yang rumahnya deket situ.

Pas mau nyoba nelepon ternyata batere hape dah mulai lowbat. Tinggal satu strip doang. Gara-gara kebanyakan gaya nih sewaktu nonton penampilan Debo dan Patton tadi. Kebanyakan ngambil foto dan ngerekam video jadinya nggak nyadar kalo batere dah mulai sekarat. Gawat !!!

Dipaksain telepon kesana kemari, akhirnya yang bisa nyamperin cuma si adek yang satu lagi nih. Tapinya dia masih ada kegiatan dan urusan yang bisa kelar paling cepat 2 jam lagi. Mau nggak mau mesti nunggu.

Abis itu aku dan adek cuma bisa bengong berdua. Mau ngaku ama petugas parkir kalo nggak punya duit buat bayar hanya bisa bikin harga diriku jatuh. Hiks … malunya.

Tiba-tiba aku ingat kalo si my honey boney darling lagi ada di rumah tantenya yang dekat-dekat sini. Kali aja dia masih ada disitu. Ya udah aku telepon dan ternyata sementara lagi dalam perjalanan pulang. Akhirnya aku minta dia buat datang ke mal, ngejelasin situasi dan duduk perkara dan akhirnya aku terbebas dari segala kesulitanku saat itu.

Senangnya … ternyata di dalam kesulitan ada banyak kemudahan. Hikmah buat aku setelah mengalami hal bodoh ini adalah : duit nggak disimpan di dompet doang. Kalo bisa dipisah-pisah. Ada yang di dompet, di saku celana, di saku tas, dan yang paling penting duit dalam kendaraan harus ada. Setidaknya cukup buat bayar parkir plus bensin kalo perlu.

Published in: on 13 Juli 2009 at 7:13 pm  Tinggalkan sebuah Komentar