GO TO THE HELL, BOSS …

Pengen deh punya atasan yang sangat pengertian Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi males, jadinya semua pekerjaan dia yang nyelesain Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi nggak mood, jadinya ngasih kerjaan yang gampangan aja Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi sedih, jadinya dia nggak jadi marah waktu kita bikin salah Ada nggak sih, atasan yang kayak gitu ??? Heheh … ya jelas nggak ada BEGO …..

Dimana-mana tuh yang namanya atasan orangnya otoriter, nggak mau dikritik, semua yang dia bilang itulah peraturan yang musti dilaksanakan. Termasuk si bos yang satu ini. Ngakunya bos, tapi sikapnya nggak kayak bos yang bisa pikul tanggung jawab. Di saat ada masalah dan butuh tanggung jawab seseorang, maka tanggung jawab itu malah dilimpahkan ke orang lain yang tak lain dan tak bukan adalah bawahannya.

Huh, bos macam apa itu yang di saat ada masalah dan butuh jalan keluar, malah nggak bisa ngasih solusi. Si bos malah balik bertanya ke bawahan solusi apa yang patut dilakukan. Punya inisiatif nggak sih bos ? kalo nggak bisa bersikap selayaknya seorang atasan, mending bawahan aja yang jadi atasan, atasan yang jadi bawahan. Tukar nasib geto, gimana bos ? Boro-boro deh si bos mau. Yang ada juga udah nolak duluan.

Kan enakan jadi bos daripada bawahan. Jadi bos kan bisa nindas sana sini, iya toh ? Nggak mikir apa yah, kalo bawahan tuh dah kerja capek-capek, eh … malah si bos yang dapat pujian karena hasil kerjanya bagus. Padahal hasil kerja bawahan tuh … tapi malah diakui hasil kerjanya sendiri. Sebel deh.

Satu lagi nih. Bisa nggak sih menghargai seseorang dan hasil kerjanya sedikit aja ? Bisa nggak sih nggak asal ceplas ceplos kalo ngomong tanpa dipikir dulu apa akibat dari omongan yang asal tadi ? Bisa nggak sih mikir kalo bawahan itu juga manusia yang punya hati dan perasaan yang peka kalo disinggung dikit ? Jangan mentang-mentang situ atasan yang ngasih kita kerjaan dan sedikit gaji trus bisa seenaknya bersikap dan bersuara yah.

Sebesar apapun amarah dan emosi si bos, nggak layak dong ngomong kalo si bos nggak butuh kita-kita sebagai bawahan. Emang si bos bisa kerja tanpa ada bawahan ? Emang si bos bisa menghandle semua pekerjaan yang ada ? Emang si bos bisa mikul semua tanggung jawab yang ada tanpa ada bawahan yang ngebantu ? Nggak kan ? Sekuat-kuatnya superhero, nggak bakalan bisa deh tuh kerjaan dan tanggung jawab bisa bos pikul sendiri.

Jadi nggak usah sok ngomong kalo bos sebenarnya nggak butuh-butuh amat salah satu dari kita sebagai karyawan. Dimana-mana sih, kalo ada yang ngomong kayak gitu, kesannya seperti nggak dibutuhkan. Jadinya malah bukan semangat kerja, malah jadinya semangat jadi drop.

Dimana-mana juga kalo ada yang ngomong gitu, kesannya orang itu jadi nggak dianggap, bahkan malah merasa dirinya jadi benalu. Gimana nggak resign tuh orang dibilangin kayak gitu ? Resign lagi … resign lagi … nyari karyawan baru lagi … nyari karyawan baru lagi. Cepek deh !!! Sekali-sekali mustinya nggak cuma nyari karyawan baru lagi neh. Kali ini harusnya nyari BOS baru ajah. Biar nggak SEBEEELLLLLL ….

Published in: on 30 Mei 2009 at 5:28 pm  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/05/30/go-to-the-hell-boss/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. intinya: siapa yang butuh? kamu atau boss??

    boss bisa cari karyawan yang baru setelah kamu…🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: