Kebanyakan baca blog si Fa

Jadinya suka aware jangan-jangan ada salah satu orang yang aku kenal ternyata gay. Kira-kira bisa gak ya nerima dia apa adanya tanpa ada embel-embel bahwa dia itu gay atau straight ? Kalo cuma kenalan doang atau hanya teman biasa, mungkin bisa nerima aja kali ya. Lha wong nggak mesti ketemu tiap hari, jadi nggak perlu banyak berinteraksi dengannya. Tapi gimana kalo ternyata orang itu teman dekat, bahkan sahabat ? Bisa nerima gak ya ?

Hmm … (mikir) rasanya wajib diterima. Bukan karena terpaksa berhubung kadung udah jadi sahabat. Tapi karena teman atau sahabat yang sejati memang harus menerima seseorang apa adanya dia, bukan karena dia ada apanya. Bijaksana banget kan kata-katanya ??? Heheh … basi tauk …

Tapi gimana kalo yang gay itu justru pasangan atau pacar ? Weleh … gimana ya ? Bisa nerima gak ? Pada bingung kan semuanya ? Heheh … Sori ya aku ngasih situasi seperti ini. Ini kan cuma misalnya aja.

Gara-gara rajin baca di blognya Fa, aku jadi ngira-ngira. Pacarku ada kemungkinan jadi gay gak ya ? Karena katanya gay itu nyadar kalo dirinya gay di usia yang berbeda-beda. Ada yang sedari kecil udah nyadar kalo dia gay, ada yang ntar mau masuk masa akhil baliq baru nyadar, ada juga yang udah benar-benar dewasa baru nyadar kalo dia gay.

Gara-gara si Fa juga nih, aku jadi lebih merhatiin pacarku. Aku liat sih, dia emang lebih memperhatikan penampilan dibandingkan aku yang kalo dandan cukup dengan bedak dan sapuan lipstik tipis. Pake parfum aja kadang suka lupa. Kalo dia mah … nggak pernah lupa. Abis mandi pasti pake wangi-wangian. Tapi aku rasa sih penampilannya nggak berlebihan. Yang aku rasa sih penampilannya pas, nggak lebih dan nggak kurang. Kalo aku sih … dasar orangnya aja yang cuek dan sedikit tomboy. Jadi nggak begitu perhatian pada penampilan. Yang penting bersih dan nggak bau aja udah cukup. Heheh (bilang aja kalo orangnya malas).

Yang aku tau sih ada sedikit sisi feminin dalam jiwa seorang pria. Meski kadarnya di setiap pria itu berbeda-beda, tapi tetap ada. Nggak mungkin kan pacar kamu nggak manjain kamu dengan kata-kata lembut kalo nggak ada sisi feminin dalam dirinya ? Nggak mungkin juga yayang kamu belai lembut rambut dan wajah kamu kalo sisi femininnya nggak ada ? Bertutur kata dan bersikap lembut itu identik dengan wanita kan ? Jadi otomatis setiap pria pasti ada sisi femininnya juga.

Trus kalo cowok yang suka dandan gimana ? Apa semua cowok yang suka dandan itu dikategorikan gay ? Nggak kan ya ? Setiap orang pasti ingin terlihat indah. Nggak cewek aja. Cowok juga perlu, bahkan butuh. Apalagi kalo mau ketemuan ama pacarnya. Pasti dandannya lebih lama dari biasanya. Nggak pengen kan pas ketemuan trus dibilang kucel ?

Selama sisi feminin dalam jiwa pria itu masih dalam kadar yang normal, rasanya nggak perlu takut atau bahkan memvonis pasangan sebagai gay. Nggak salah kok kalo dia sedikit memperhatikan penampilannya. Nggak salah juga kalo si pacar ternyata punya hati yang lembut. Hal itu justru merupakan keuntungan buat kita bukan ?

Kesimpulannya, kalo dandannya lebih lama ketimbang kamu dandan, baru deh perlu diwaspadai. Kalo dianya ke salon lebih sering ketimbang kamu, baru deh perlu dicurigai. Kalo peralatan dandannya lebih banyak ketimbang punya kamu, baru deh wajib diinterogasi. Hihi.

Published in: on 27 Mei 2009 at 4:08 pm  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/05/27/kebanyakan-baca-blog-si-fa/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. haha..
    aku juga udah baca bukunya Fa… dan kalo tentang dandan, mungkin agak berlebih😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: