GO TO THE HELL, BOSS …

Pengen deh punya atasan yang sangat pengertian Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi males, jadinya semua pekerjaan dia yang nyelesain Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi nggak mood, jadinya ngasih kerjaan yang gampangan aja Atasan yang bisa ngerti kalo bawahannya lagi sedih, jadinya dia nggak jadi marah waktu kita bikin salah Ada nggak sih, atasan yang kayak gitu ??? Heheh … ya jelas nggak ada BEGO …..

Dimana-mana tuh yang namanya atasan orangnya otoriter, nggak mau dikritik, semua yang dia bilang itulah peraturan yang musti dilaksanakan. Termasuk si bos yang satu ini. Ngakunya bos, tapi sikapnya nggak kayak bos yang bisa pikul tanggung jawab. Di saat ada masalah dan butuh tanggung jawab seseorang, maka tanggung jawab itu malah dilimpahkan ke orang lain yang tak lain dan tak bukan adalah bawahannya.

Huh, bos macam apa itu yang di saat ada masalah dan butuh jalan keluar, malah nggak bisa ngasih solusi. Si bos malah balik bertanya ke bawahan solusi apa yang patut dilakukan. Punya inisiatif nggak sih bos ? kalo nggak bisa bersikap selayaknya seorang atasan, mending bawahan aja yang jadi atasan, atasan yang jadi bawahan. Tukar nasib geto, gimana bos ? Boro-boro deh si bos mau. Yang ada juga udah nolak duluan.

Kan enakan jadi bos daripada bawahan. Jadi bos kan bisa nindas sana sini, iya toh ? Nggak mikir apa yah, kalo bawahan tuh dah kerja capek-capek, eh … malah si bos yang dapat pujian karena hasil kerjanya bagus. Padahal hasil kerja bawahan tuh … tapi malah diakui hasil kerjanya sendiri. Sebel deh.

Satu lagi nih. Bisa nggak sih menghargai seseorang dan hasil kerjanya sedikit aja ? Bisa nggak sih nggak asal ceplas ceplos kalo ngomong tanpa dipikir dulu apa akibat dari omongan yang asal tadi ? Bisa nggak sih mikir kalo bawahan itu juga manusia yang punya hati dan perasaan yang peka kalo disinggung dikit ? Jangan mentang-mentang situ atasan yang ngasih kita kerjaan dan sedikit gaji trus bisa seenaknya bersikap dan bersuara yah.

Sebesar apapun amarah dan emosi si bos, nggak layak dong ngomong kalo si bos nggak butuh kita-kita sebagai bawahan. Emang si bos bisa kerja tanpa ada bawahan ? Emang si bos bisa menghandle semua pekerjaan yang ada ? Emang si bos bisa mikul semua tanggung jawab yang ada tanpa ada bawahan yang ngebantu ? Nggak kan ? Sekuat-kuatnya superhero, nggak bakalan bisa deh tuh kerjaan dan tanggung jawab bisa bos pikul sendiri.

Jadi nggak usah sok ngomong kalo bos sebenarnya nggak butuh-butuh amat salah satu dari kita sebagai karyawan. Dimana-mana sih, kalo ada yang ngomong kayak gitu, kesannya seperti nggak dibutuhkan. Jadinya malah bukan semangat kerja, malah jadinya semangat jadi drop.

Dimana-mana juga kalo ada yang ngomong gitu, kesannya orang itu jadi nggak dianggap, bahkan malah merasa dirinya jadi benalu. Gimana nggak resign tuh orang dibilangin kayak gitu ? Resign lagi … resign lagi … nyari karyawan baru lagi … nyari karyawan baru lagi. Cepek deh !!! Sekali-sekali mustinya nggak cuma nyari karyawan baru lagi neh. Kali ini harusnya nyari BOS baru ajah. Biar nggak SEBEEELLLLLL ….

Iklan
Published in: on 30 Mei 2009 at 5:28 pm  Comments (1)  

Aku mohon

Jangan hubungi aku lagi

Aku tak mau mendengar suaramu yang cempreng itu

Ocehanmu yang tak jelas ujung maupun pangkalnya

Juga basa basimu yang sungguh tak ada gunanya

Jadi aku mohon jangan hubungi aku lagi

Cukuplah aku dengan baik hati menanggapi

Telepon salah sambung di pagi hari yang sungguh sangat basi

Pertanyaan demi pertanyaan yang tak penting apa jawabnya

Serta pujian dan sanjungan yang bukan pada tempatnya

Jadi aku mohon cukuplah sampai disini

Tak perlulah dilanjutkan

Mengenalku yang tak sedikitpun kurasa penting buatmu

Menghubungiku yang jelas akan menghabiskan pulsamu

Terlebih menemuiku yang sungguh takkan terasa nyaman buatku

Jadi aku mohon berhentilah memikirkanku

Published in: on 27 Mei 2009 at 6:18 pm  Comments (1)  

Kebanyakan baca blog si Fa

Jadinya suka aware jangan-jangan ada salah satu orang yang aku kenal ternyata gay. Kira-kira bisa gak ya nerima dia apa adanya tanpa ada embel-embel bahwa dia itu gay atau straight ? Kalo cuma kenalan doang atau hanya teman biasa, mungkin bisa nerima aja kali ya. Lha wong nggak mesti ketemu tiap hari, jadi nggak perlu banyak berinteraksi dengannya. Tapi gimana kalo ternyata orang itu teman dekat, bahkan sahabat ? Bisa nerima gak ya ?

Hmm … (mikir) rasanya wajib diterima. Bukan karena terpaksa berhubung kadung udah jadi sahabat. Tapi karena teman atau sahabat yang sejati memang harus menerima seseorang apa adanya dia, bukan karena dia ada apanya. Bijaksana banget kan kata-katanya ??? Heheh … basi tauk …

Tapi gimana kalo yang gay itu justru pasangan atau pacar ? Weleh … gimana ya ? Bisa nerima gak ? Pada bingung kan semuanya ? Heheh … Sori ya aku ngasih situasi seperti ini. Ini kan cuma misalnya aja.

Gara-gara rajin baca di blognya Fa, aku jadi ngira-ngira. Pacarku ada kemungkinan jadi gay gak ya ? Karena katanya gay itu nyadar kalo dirinya gay di usia yang berbeda-beda. Ada yang sedari kecil udah nyadar kalo dia gay, ada yang ntar mau masuk masa akhil baliq baru nyadar, ada juga yang udah benar-benar dewasa baru nyadar kalo dia gay.

Gara-gara si Fa juga nih, aku jadi lebih merhatiin pacarku. Aku liat sih, dia emang lebih memperhatikan penampilan dibandingkan aku yang kalo dandan cukup dengan bedak dan sapuan lipstik tipis. Pake parfum aja kadang suka lupa. Kalo dia mah … nggak pernah lupa. Abis mandi pasti pake wangi-wangian. Tapi aku rasa sih penampilannya nggak berlebihan. Yang aku rasa sih penampilannya pas, nggak lebih dan nggak kurang. Kalo aku sih … dasar orangnya aja yang cuek dan sedikit tomboy. Jadi nggak begitu perhatian pada penampilan. Yang penting bersih dan nggak bau aja udah cukup. Heheh (bilang aja kalo orangnya malas).

Yang aku tau sih ada sedikit sisi feminin dalam jiwa seorang pria. Meski kadarnya di setiap pria itu berbeda-beda, tapi tetap ada. Nggak mungkin kan pacar kamu nggak manjain kamu dengan kata-kata lembut kalo nggak ada sisi feminin dalam dirinya ? Nggak mungkin juga yayang kamu belai lembut rambut dan wajah kamu kalo sisi femininnya nggak ada ? Bertutur kata dan bersikap lembut itu identik dengan wanita kan ? Jadi otomatis setiap pria pasti ada sisi femininnya juga.

Trus kalo cowok yang suka dandan gimana ? Apa semua cowok yang suka dandan itu dikategorikan gay ? Nggak kan ya ? Setiap orang pasti ingin terlihat indah. Nggak cewek aja. Cowok juga perlu, bahkan butuh. Apalagi kalo mau ketemuan ama pacarnya. Pasti dandannya lebih lama dari biasanya. Nggak pengen kan pas ketemuan trus dibilang kucel ?

Selama sisi feminin dalam jiwa pria itu masih dalam kadar yang normal, rasanya nggak perlu takut atau bahkan memvonis pasangan sebagai gay. Nggak salah kok kalo dia sedikit memperhatikan penampilannya. Nggak salah juga kalo si pacar ternyata punya hati yang lembut. Hal itu justru merupakan keuntungan buat kita bukan ?

Kesimpulannya, kalo dandannya lebih lama ketimbang kamu dandan, baru deh perlu diwaspadai. Kalo dianya ke salon lebih sering ketimbang kamu, baru deh perlu dicurigai. Kalo peralatan dandannya lebih banyak ketimbang punya kamu, baru deh wajib diinterogasi. Hihi.

Published in: on 27 Mei 2009 at 4:08 pm  Comments (1)  

Andai Saja

Apa yang kamu rasakan bila melihat orang tua kamu bertengkar ? Melerai mereka, menasehati mereka, atau tak melakukan apa-apa ? Aku lebih suka mengambil pilihan terakhir. Tak melakukan apa-apa. Bagiku tak ada gunanya melerai mereka. Toh mereka sama-sama egois. Mempertahankan pendapat mereka masing-masing, bertengkar dengan suara keras, dan dengan kata-kata yang kadang tak pantas untuk diucapkan di depan anak mereka. Padahal, apa sih gunanya saling mempertahankan keinginan sendiri, saling menyalahkan, tak ingin dipersalahkan, selain hanya memperuncing permasalahan dan tak menemukan jalan keluar ?

Terlebih menasehati mereka. Tak akan ada gunanya. Mereka sama-sama keras kepala. Merasa mereka lebih tua, sehingga lebih banyak mengerti tentang hidup dibandingkan anak-anak mereka. Merasa anak-anak mereka tak mengerti persoalan mereka. Padahal, apa sih yang tak bisa dimengerti bila persoalan dibicarakan dengan baik, dengan kepala dingin, tanpa kata-kata kasar, dan tanpa suara keras ?

Mengapa mereka tak melibatkan kami dalam membicarakan masalah mereka ? Toh masalah mereka adalah masalah kami juga. Bukankah kami anggota keluarga, yang secara otomatis juga turut punya andil dan tanggung jawab bila ada masalah dalam keluarga ? Setidaknya bila ada masalah dalam keluarga, bolehlah dibicarakan bersama dengan kepala dingin, saling bertukar pikiran dan bersama-sama mencari jalan keluar yang terbaik. Kalaupun tak mampu menemukan jalan keluar, setidaknya tak akan ada hati yang sakit karena ucapan yang tak perlu terlontarkan saat emosi sedang memuncak.

Andai saja …

Published in: on 14 Mei 2009 at 4:03 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Dear my lovely honey boney …

Kemaren kok diteleponin nggak diangkat seeh ?? Pikirku kamu pasti lagi di jalan, malas menepi buat ngangkat telepon. Atau kalo enggak pasti lagi tidur. Gak taunya besok pagi kamu baru ngeh kalo kemaren sore aku telepon, baru ngeh kalo di handphone CDMA kamu ada catatan panggilan dari aku beberapa kali.

Kata kamu, kemaren lagi tidur. Kata aku kamu lagi nggak aktif dan lagi di luar servis area.

Kamu bilang, kemaren masih aktif, hanya saja lagi kehilangan setengah kesadaran di alam mimpi. Aku bilang kalo aku cuma mau cek n ricek orang yang aku hubungi kemaren lagi aktif atau lagi di luar jangkauan.

Kamu bilang kamu keluar cuma kalo lagi ada yang urgent atau kalo lagi ada perlu, selebihnya pasti lagi ada di peraduan. Aku bilang, bisa saja hari ini lagi di peraduan, besoknya udah di kayangan.

You say, nggak mungkin lah … kayangan itu terlalu tinggi untuk di jangkau. I say, masa iya sih ? kayaknya kurang cukup meyakinkan.

Kata kamu, ya udah, ntar kalo mau keluar dari peraduan minta izin dulu ama pihak yang berwajib. Kata aku, nggak usah ijin, yang penting bawa oleh-oleh aja pulangnya.

Kamu bilang, oleh-olehnya yang bernyawa aja ya … Aku bilang, iya, oleh-olehnya yang bisa dicubit, dipeluk, dicium, dan yang paling penting bisa ngambek juga.

Kata kamu, semua syaratnya bisa, kecuali yang ngambeknya nggak bisa. Kata aku, ya udah kalo gitu, yang  penting kalo aku ngambek, situ nggak ikut-ikutan ngambek kan ??? 😉

Kalo aku ngambek, jangan ikut-ikutan ngambek dong … Aku kan jadi tambah ngambeknya. Aku kalo ngambek nggak pake mukul kok. Nggak juga pake ngomel-ngomel, nggak pake lempar barang, nggak pake kata-kata kasar, apalagi kata-kata jorok. Aku kalo ngambek jadi kalem kok. Nggak ngomong, nggak ngapa-ngapain, bisanya cuma diam seribu bahasa dengan muka seribu tekukan. Jadi malah tambah serem ya ? heheh … tapi ngambeknya nggak lama kok. Paling lama juga tiga hari kalo emang nggak ditanggapin. Ntar juga baik sendiri, datang sendiri minta maaf dengan muka merah dan serba salah karena malu udah ngambek tanpa alasan yang jelas.

Maafin ya …

Published in: on 13 Mei 2009 at 6:54 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Dasar sok kecakepan !!!

“Kenapa juga di-accept kalo emang nggak pengen jadi temen ?” Ini pasti keluhan dari sebagian besar orang-orang yang jadi nge-add aku di tagged. Hihihi, sori bro, aku khilaf. Mestinya dari awal direject aja ya. Tapi meski direject, masih aja tetap nge-add. Message juga nggak berhenti. Emang sudah jadi resiko aku kalo pasang foto cakep di profil. Jadi banyak yang pengen nge-add 😉 Narsesss.

Iya … iya … emang salah aku yang menarik perhatian para kumbang untuk terpesona pada pandang pertama. Salah aku juga yang terbuai dengan message dan tag-tag dari mereka. Dan masih salah aku juga yang nggak bisa dengan tegas ngasih tau kalo sebenarnya I don’t want them to be my friend. Bukan salah aku dong kalo mereka nge-add aku bukan karena secara tulus mau jadi teman. Bukan salah aku dong kalo mereka hanya berorientasi pada dating and stupid s#x. Ugh, I hate those kind of man.

Jadi sekarang ada satu hal yang mesti aku ingat. Sebelum nge-accept, mesti dan wajib ngecek profil dia dulu. Kalo emang orangnya quailfied atawa nggak neko-neko, boleh deh di accept. Tapi kalo enggak, langsung di reject dan message-messagenya dihapus ajah. Nggak ribet kan ? Lagian Kok nggak dari dulu aja yah kayak gini ? Dasar akunya aja yang bego sok-sok nge-accept. Dasar akunya aja yang belagu pengen dibilang banyak friends and fans. Padahal buntut-buntutnya ngeganggu juga. Dasar sok kecakepan !!!

Published in: on 13 Mei 2009 at 6:53 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Punya banyak teman

Siapa yang nggak pengen ??? Banyak teman berarti banyak wawasan juga. Nggak menutup kemungkinan kan kalo teman kita dari berbagai kalangan dan latar belakang yang berbeda. Jadinya dari mereka kita dapat banyak pengetahuan.

Banyak cara untuk mendapatkan banyak teman. Ada yang ikut gabung di klub olah raga dan kesenian. Ada juga nih yang nyari temen dengan nongkrong di cafe, mal atau tempat-tempat hiburan lainnya. Kalo mau nyari teman di dunia maya bisa daftar aja di friendster, facebook, atau sering-sering hadir di chat room. Dijamin bisa dapat teman dengan waktu singkat dan mudah. Bahkan ada juga yang suka iseng salah sambung ditelepon, dan kalo dapat yang cocok bisa dijadiin teman. Kata orang sih … banyak jalan menuju Medan, maka banyak cara menghimpun teman 😉

Ada nih contoh kasus yang suka iseng salah sambung. Katanya mau bicara ama yang namanya Mia. Tapi berhubung di rumah nggak ada yang namanya Mia, yang namanya Naiya juga dicocok-cocokin. Katanya nih … nggak ada Mia, Naiya pun jadi. Gombal banget nggak sih ???

Punya banyak teman bukan berarti dosa kalo mau nyeleksi teman kan ? Menurutku nggak semua orang bisa dijadiin teman. Kalo tuh orang bawa pengaruh negatif, otomatis nggak bisa dijadiin teman. Kalo sekedar kenalan sih boleh-boleh saja, tapi untuk dijadiin teman yang benar-benar teman, kayaknya mesti dipikir-pikir dulu deh.

Kriteria untuk menjadi seorang teman kira-kira apa ya ? Kalo menurutku lagi nih … seperti ini. Seorang teman harus tulus dalam menjalin hubungan. Bukan berteman karena merasa temannya cantik, tajir, atau karena embel-embel yang lain. Nggak pengen kan punya teman yang nempel hanya di saat suka tapi kabur di saat duka ?

Buat aku, teman harus selalu berusaha ada di saat kita membutuhkannya. Nggak perlu selalu ada disamping kita secara fisik. Tapi paling tidak selalu berusaha ada dalam bentuk perhatian dan kepedulian. Kalo nggak sempat bertemu, paling tidak ada ucapan melalui telepon atau sms pun sudah cukup. Bila didasari dengan ketulusan, apapun yang kita lakukan akan terasa sampai ke lubuk hati yang paling dalam. Dan rasa indahnya pertemanan itu tak akan lekang hingga akhir waktu.

Published in: on 12 Mei 2009 at 6:26 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Don’t try to advise me

To have a wedding as soon as possible just because you are already married right now. What is your problem if I’m not married yet ? Is it bother you having a friend not yet ready to arrange a wedding ? Is it make you suffer having an unmarried friend ?

Atau mungkin itu hanya sekedar kamuflase yang dengan jelasnya ingin mengatakan bahwa “hey you … look at me. I’ married, have a kid, and what about you ? don’t you want the same ?” or maybe, “hey you … aku nih dah laku. Kamu sendiri gimana ? kapan lakunya ?”

Grr … don’t try to be my best friend and give me that stupid advise. Don’t you ever think that i’m tired with all of that question ? Siapa sih yang nggak pengen kawin ? siapa sih yang nggak pengen nikah secepatnya, secara pacar udah ada, serius, dan siap buat ngawinin, but just in other case, we have something to solve first then we will arrange our wedding party later.

Dan jangan pernah nasehatin kalo pacaran lama-lama cuma bikin umur tambah tua, ntar keburu gak bisa punya anak, ntar anak kalian dah gede-gede, sedangkan anak aku masih balita, dan banyak nasehat lain yang sejujurnya aku juga udah ngerti tanpa kamu mesti ngasih tau.

You know what … everyone have their own right, their own choice and also their own destiny. Kalian memiliki hak, pilihan, dan takdir kalian untuk menikah lebih dulu dibandingkan denganku. So what’s the big deal ? it’s just a matter of time to have the same thing with you guys. So please don’t make it such a big problem.

I’m surely want to say thanks to you all for your big attention to me. Ini menandakan bahwa kalian begitu peduli dan begitu sayang terhadapku. But please … jangan buat perhatian kalian menjadi sebuah beban yang mengikuti hingga untuk bertemu dengan kalianpun make me bother.

Published in: on 11 Mei 2009 at 6:09 pm  Tinggalkan sebuah Komentar