Aku emang orang yang nggak pinter ngomong

Dulu, sewaktu kerja di salah satu perusahaan pialang, manajerku pernah bilang kalo aku tuh sering nggak jelas dengan apa yang aku omongin. Yang aku maksud A, tapi yang aku omongin C, yang aku jelasin D, yang aku ucapin B. Bego banget ya ? anak kecil aja pinter ngasih tau keinginannya. Lah aku ??? mau ngomong aja ngalor ngidul.

Ini juga berdampak pada hubungan spesial yang aku jalin. Setiap kali ingin membicarakan sesuatu yang serius atau sedikit sensitif, bawaannya pasti bingung mau ngomong atau ngejelasin dari mana. Kalo yang diajakin ngomong bisa langsung ngerti tanpa dijelasin terlalu banyak dan ngasih respon sesuai yang aku harapkan, biasanya omongan akan nyambung dan problem must be completed.

Tapi nih ya … nggak semua orang bisa langsung ngerti pokok permasalahan kalo aku yang memulai pembicaraan. Jadinya kadang topik yang ingin kubahas malah nggak terbahas sama sekali disebabkan penjelasanku yang ngalor ngidul nggak tentu arah.

Yang lebih sering salah paham dengan maksudku adalah pasanganku. Sering banget salah paham, apalagi ama pacar yang sekarang. Nggak kehitung deh berapa kali beliau salah paham gara-gara aku nggak tau mesti ngejelasin maksudku. Jadi pengen diam aja. Hiks …

Yang bikin aku lebih kesulitan adalah karena dia orangnya nggak pernah ngomong kalo lagi marah atau tersinggung. Yang ada aku harus pinter-pinter membaca bahasa tubuhnya. Kalo dia udah nggak banyak ngomong, lebih banyak baring di lantai dengan posisi telungkup dan kedua tangan menopang kepala dengan sikap seolah-olah tidur padahal lagi mikir, atau kalo dia mulai menjaga jarak, itu tandanya dia sedang nggak mood gara-gara kesal atau tersinggung.

Huuh … aku jadinya malah tambah bete. Secara gitu loh … aku ini kalo lagi kesal rada-rada kayak gitu juga. Lebih banyak diam dan hanya menampakkan wajah cemberut dan cembetut. Mosok mesti dapat feed back atau respon dari dia juga sama kayak gitu ? nggak nyambung kan ? Jadinya kita diam-diaman deh. Perang dingin gitu ceritanya.

Kalo udah perang dingin kayak gitu, biasanya dia yang akan memulai proses pemulihan. 2 atau 3 hari kemudian dia udah mulai gencatan senjata. Mulai sms, telpon, atau datang langsung ke rumah. Biasanya kalo udah kayak gitu, aku sudah nggak bisa marah lagi. Biasanya udah langsung baikan.

Tapi kan ya … masalah nggak benar-benar clear karena nggak diomongin sampai tuntas. Jadinya masalah itu cuma ngendap entah di mana tanpa benar-benar hilang menguap. Jadinya entah kapan masalah itu akan muncul lagi dan kejadian yang sama akan terulang. Perang dingin !!! Huhuhuhu

Published in: on 29 April 2009 at 7:32 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/04/29/aku-emang-orang-yang-nggak-pinter-ngomong/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: