Urusan comblang-comblangan belum selesai

Kemaren kan sempat nyomblangin Irfan ama Niar. Ternyata Niar nggak sreg ama Irfan. Bukan karena nggak pede gara-gara si Irfan kelewatan cakep, tapi karena nggak sreg ama sikap Irfan yang dinilai Niar agak agresif untuk pertemuan pertama.

Sebenarnya si Irfan suka ama Niar dan ada niatan untuk mengenal lebih jauh. Cuma si Niar yang ngerasa bahwa kesan pertama dari Irfan kurang begitu bagus, jadinya lebih memilih untuk tidak terlalu menanggapi keinginan Irfan untuk berlanjut ke kencan kedua.

Nah, karena comblangan cowok pertama gagal, jadinya sekarang harus nyari comblangan cowok kedua. Mak comblang nggak mau nyerah nih ceritanya hehehe. Mulai deh buka-buka daftar kontak. Kira-kira siapa ya yang hare gene masih ngejomblo ? Tiar punya istri, Anto juga dah punya istri, Bagus ama Budi sudah punya pacar, Ipang sih lagi nyari pacar juga, cuma dia kerja yang tugasnya nun jauh di daerah sana. Nggak cocok buat si Niar.

Lirik punya dilirik, ternyata ada nih yang High Quality Jomblo. Kemaren-kemaren pikirnya sudah punya pacar, soalnya tempo hari sewaktu ngajakin makan bareng tau-taunya bawa pasangan buat nemenin. Ternyata cuma temen doang gara-gara saking nggak pengennya keliatan ganjil makan bertiga.

Okey, kalo yang ini yakin si Niar nggak bakalan komplain, berhubung aku sudah kenal lama ama orangnya, dan yakin nggak bakalan bikin Niar illfill di pertemuan pertama.

Nah, sekarang tugas kedua, aku mesti ngasih tahu Niar kalo aku udah dapetin satu calon yang qualified. Setelah dia setuju untuk dikenalin dan mau ngasih nomer handphonenya, baru deh nyoba ngehubungin si calon yang mau dicomblangin. Menghubungi si calon ini juga musti sambil ngorek-ngorek keterangan dulu nih. Apa benar sekarang masih belum punya pacar. Apa dia mau aku comblangin ama cewek cantik nan imut dan manja. Dan kapan dia ada waktu buat first date.

Jadi mak comblang itu tugas yang mulia gak sih ? Kok sekarang aku rada-rada bersemangat ya nyomblangin orang ? Gara-gara si Niar nih yang sifat nggak pede dan kekanak-kanakannya nggak ketulungan. Bikin aku pusing tiap hari musti selalu nasehatin. Aku pikir-pikir, kalo dia punya pacar, mungkin dia bakalan lebih dewasa dan nggak terlalu manja lagi. Punya pacar juga bisa bikin dia lebih pede kan ? Secara gitu loh … dia itu orangnya cantik tapi selalu aja mengeluh dirinya nggak menarik. Sebel kan ?

Well, tukar-tukarin nomer handphone antara Niar ama sang calon udah. Trus sekarang tinggal nunggu kelanjutannya aja. Heheh, moga berhasil …

Published in: on 21 April 2009 at 6:30 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/04/21/urusan-comblang-comblangan-belum-selesai/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: