Totally Failed

Ingat postinganku beberapa hari yang lalu ? Tentang rencana ketemuan ama seseorang ? Ternyata eh ternyata, pertemuannya gagal. Ceritanya begini nih. Sore hari, sekitar pukul 3 gitu, dia message di YM yang isinya :

Dia : Hi kmu lg sibuk?

Aku : hi, gak juga

Dia : Gimana, udah tny ama pacarnya?

Aku : kemarin dah ditanyain, tp dia balik nanya. posisinya apa. katanya gak mau kalo marketing lagi. gitu deh. kayaknya dia dah capek jadi marketing. maunya jadi karyawan biasa gitu. tau deh tuh gimana.

Dia : Hahahha…. Makanya harusnya ketemu dulu baru jelas…Mgkn dia capek jadi marketing 5 thn ga menghasilkan makanya mau jadi keryawan biasa. Tp kalo ketemu ntar dia baru tau gimana kerja di Pr********, coz aku akan kasi bukti yang valid dan bisa dipertanggung jawabkan kalo kerja di sini itu oke….

Aku : gak tau juga tuh dia bagaimana. kemaren dah sy beri tau, ketemu dulu ngobrol2. tapi kykx gak ada semangat deh. dia cuma bilang, liat ntar aja klo ada waktu. heheh (sok jual mahal tuh anak)

Dia : Huahahahaha ya udah gpp jgn dipaksain deh…. Kalo mmg berjodoh gimana2 ketemu jg kok

Aku : heheh, iya. ntar jelasinx ke sy aja, ntar sy yg sampein ke dia. btw, kmu skrg lg dimana ? di excelso lagi ?

Dia : Ya lg di excelso loh kok tau tp di ratu indah payah ga ada wifinya hehehe. Besok aja ya kita ketemuannya coz hr ini sore aku ktm an ama nasabh aku.

Aku : That’s ok.

Yah … segitu aja. Ngebatalin tanpa ngasih kesempatan buat aku untuk komplain. Atau sekedar bertanya aku keberatan atau enggak. Dan tau nggak kalo hari ini aku juga nyoba buat konfirmasi lagi, ketemuannya jadi atau enggak. Sudah aku message di YM tapi nggak dibalas. Padahal kelihatannya dia udah online dari tadi pagi. Nggak keliatan juga kalo kompinya lagi idle. Jadi otomatis dia keep his watch on his computer, am I right ? Trus kenapa pake nggak dibalas coba ?

Mulai deh nih pikiran berputar dan bermain-main dengan kemungkinan-kemungkinan yang buruk.

1. Mungkin dia udah nggak butuh aku lagi, secara aku nggak bisa mempertemukan dia ama my honey yang kayaknya mau dia rekrut buat jadi agent dia di Pr*******. (Emang siapa yang butuh sih ?)

2. Mungkin dia merasa nggak ada untungnya ketemuan sama aku secara aku ini bukan tipenya dia. (Emangnya dia type aku ? situ siapa ?)

3. Mungkin dia ketemu teman baru yang bisa nemenin dia and bikin dia happy selama di kota ini. (Syukur deh kalo gitu)

4. Lagi sibuk ama clientnya kali ??? (Setidaknya ngasih kabar dong … biar waktuku nggak percuma terbuang mikirin pertemuan hari ini jadi ato nggak. Kalo emang nggak jadi kan nggak apa-apa. Aku kan bisa langsung pulang atau ngurusin urusanku sendiri)

Gini nih kalo niatnya baik tapi dapat tanggapan sebaliknya. Aku kan cuma mau jadi kawan yang baik aja. Teman yang bersedia meluangkan waktu untuk teman yang kebetulan sedang berada di kota ini.

Sudah lebih dari 30 menit aku menunggu jawaban YM darinya. Sudah 2 messages yang aku kirimkan tapi belum dibalas juga. Kalo ntar pukul 5 sore jam dindingku berdentang. Yo wes, aku putuskan untuk tidak meresponnya lagi.

Sudah cukup niat baik kuberikan. Tak ingin niat buruk melintas di pikiran.

Published in: on 8 April 2009 at 10:28 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/04/08/totally-failed/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: