… Si EX, makin nggak jelas …

Kalo lagi ada masalah, pastinya pengenexboyfriendrevenge curhat deh. Entah itu sama temen, keluarga atau sama pacar. Nah, kalo lagi bermasalah dengan pacar, kok kadang pengennya mau curhat ama si ex boyfriend gitu ya ? Loh … loh … loh … gak salah nih ? Kok larinya malah ke dia ? Masih ada hati kali niy … ato jangan-jangan masih ada harapan balik lagi ya ??? Eng ing eng …

Eit, STOP !!! Don’t think negative dulu yah. Aku nih … kadang-kadang pengen curhat sama si ex itu. Apalagi kalo lagi ada problem ama my honey. Bukannya apa-apa, aku cuma mau tau pendapat dia tentang masalah yang aku hadapi dari sudut pandang dia aja. Kadang kan kita pengen tau sesuatu dari sudut pandang yang lain. Gak mesti selalu melihat dan menganalisa dari satu sudut pandang aja kan ya ?

Satu hal yang jadi pertimbangan adalah bahwa ia sudah tau aku luar dalam. Dia sudah tau jeleknya, buruknya, baiknya dan manisnya. Jadi kalo aku ada masalah ama my honey, kemungkinan ‘beliau’ bisa ngasih sedikit pandangan buat aku nyeleseinnya. Kali aja persoalan yang aku alami ini lebih berat atau lebih bermasalah ke aku pribadi. Jadinya aku bisa introspeksi diri dan memperbaiki kesalahan yang aku buat. Bercermin pun terkadang kita nggak bisa ngeliat bentuk rambut kita dari belakang bukan ? Nah, makanya kita perlu seseorang untuk bisa ngasih tahu rambut bagian belakang kita itu seperti apa. Apakah sudah rapi, atau masih kusut.

Well, curhat ama si ex sebenarnya ada resikonya juga ya. Misalnya kalo dia sudah punya pacar. Kemungkinan si pacar bakalan jelous atau paling tidak merasa tak nyaman (curhat ama pacar orang emangnya nyaman ???). Kalaupun si ex belum punya pacar atawa dengan kata lain masih high quality jomblo, teteup aja ada resikonya.

Resiko pertama, dia jadi lebih tau kondisi kamu saat ini. Boleh jadi dia ngasih saran yang kurang oke, berhubung dia berharap kamu tetap bermasalah dengan pacar kamu dan akhirnya kamu putus (kan dia bisa jadian lagi ama kamu *ngarep deh ih*).

Resiko kedua, dia akan membandingkan dirinya dengan pacar kamu sekarang. Apakah dia lebih baik atau lebih buruk. Kalo dia merasa pacar kamu lebih buruk, ada kemungkinan dia bakalan mencari segala macam cara supaya kamu bisa putus dari pacar kamu. Dan buntut-buntutnya dia minta balikan lagi sama kamu *ngarep banget gak siy ??*.

Resiko ketiga, Ini resiko yang paling berat yang harus kamu tanggung. Mendengar pandangan, pendapat, nasehat dan kalimat-kalimat manis dari mulutnya membuat hati kamu berdebar-debar gak jelas. Di mata kamu ia makin lama makin mengeluarkan aura terdahsyatnya. Ia jadi terlihat makin manis, makin ganteng, makin dewasa, dan membuat kamu malah menjatuhkan hati kamu lagi untuknya *glek* kok makin nggak jelas ya ?

Hahaha … tulisan ini makin nggak jelas kan ya ? Yakin deh tadi yang ngebaca sudah duduk bersila di lantai dan dengan khusuk membaca. Padahal endingnya jadi nggak jelas gini😀

Published in: on 4 April 2009 at 5:17 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://incredibleleven.wordpress.com/2009/04/04/si-ex-makin-nggak-jelas/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: